Ringkasan Fiqih Qurban

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

kartun-potong-qurban

Oleh : Ust. Arham bin Ahmad Yasin, Lc. MH.

PENGERTIANNYA :

Dalam fiqih dinamakan Qurban atau Udlhiyyah yang secara istilah syar’i berarti binatang ternak (kambing, sapi, unta) yang disembelih dihari ’Idul Adha dan hari tasyriq dalam rangka bertaqorrub (mendekatkan diri) kepada Allah.

HUKUMNYA :

Mayoritas Ulama menyatakan bahwa hukum dari Qurban (udlhiyyah) adalah sunnah muakkadah. Sebagian ulama’ mengatakan wajib bagi yang mampu, berdasarkan sabda Rasulullah saw :

مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةً وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّنَا

Siapa yang memiliki kelapangan namun dia tidak berkurban, maka janganlah ia mendekati tempat shalat kami .” ( HR. Ahmad dan Ibnu Majah)

KEUTAMAANNYA :

 عن عائشة رضي الله عنها أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبُّ إِلَى اللهِ مِنْ إِرْهَاقِ الدَّمِ. إِنَّهَا لَتَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلاَفِهَا , وَإِنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى اْلأَرْضِ, فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا . ( رواه ابن ماجه والترمذي)

Dari ’A’isyah ra. Bahwa Rasulullah saw. Bersabda :  tidak ada amalan yang diamalkan oleh manusia di hari ’Idul Adha yang lebih afdlol disisi Allah dari mengucurkan darah (qurban), dan sesungguhnya binatang qurban tersebut akan datang dihari kiamat dengan tanduk-tanduknya, rambut-rambutnya, dan kuku-kukunya, dan (pahala) mengucurkan darah (qurban) sungguh akan sampai kepada Allah sebelum darahnya jatuh ketanah, maka sucikanlah jiwamu dengan berqurban.(HR. Ibnu Majah dan At Turmudzi)

 

وقوله صلى الله عليه وسلم وقد قالوا له مَا هَذِهِ اْلأَضَاحِي ؟ قال : سُنَّةُ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ . قالوا : مَا لَنَا مِنْهَا ؟ قال : بِكُلِّ شَعْرَةٍ حَسَنَةٌ, قالوا :فَالصُّوف ؟ قال : بِكُلِّ شَعْرَةٍ مِنَ الصُّوفِ حَسَنَةٌ. (رواه ابن ماجة والترمذي )

Dan sabda Rasulullah saw ketika para shahabat bertanya : apakah qurban itu? Rasulullah saw menjawab : sunnah (tuntunan) bapak kalian Ibrohim. Shohabat bertanya : apa yang kita dapatkan darinya? Rasulullah saw menjawab : setiap rambutnya adalah satu kebaikan. Shohabat bertanya : bagaimana dengan bulunya? Rasulullah saw menjawab: Setiap rambut dari bulunya adalah kebaikan. (HR Ibnu Majah dan At Turmudzi)

 

HIKMAHNYA :

bulletUntuk taqorrub (mendekatkan diri) kepada Allah.

Qurban merupakan suatu ibadah yang hanya boleh ditujukan kepada Allah semata.

Allah SWT berfirman :

 

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

maka dirikanlah sholat karena tuhanmu dan berkorbanlah “(QS. al kautsar : 2).

قُلْ إِنَّ صَلاَتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِى للهِ رَبِّ الْعَلَمِينَ

katakanlah sholatku, qurbanku,hidupku, dan matiku, hanya untuk Allah tuhan semesta alam, tidak ada sekutu baginya.”(QS. Al An’am: 162-163).

Maka Tidak boleh menyembelih binatang atau qurban ditujukan kepada selain Allah. Seperti untuk sesaji, pesugihan, tolak balak, sedekah laut, sedekah bumi, kepada kuburan, pembangunan suatu proyek, dsb. Dan jika ditujukan kepada selain Allah maka hal tersebut merupakan perbuatan syirik yang besar.  Diriwayatkan oleh Muslim dari ’Ali bin Abi tholib Rasulullah saw bersabda

لَعَنَ اللهُ مَنْ ذَبَحَ لِغَيْرِ اللهِ

ِ”Allah melaknat orang yang menyembelih untuk selain Allah”(HR Muslim)

Dari Thoriq bin Syihab, bahwa Rasulullah saw bersabda :

Ada seorang laki-laki yang masuk surga karena seekor lalat dan ada seorang laki-laki yang masuk neraka karena seekor lalat. Shahabat bertanya : bagaimana bisa seperti itu Ya Rasulallah? Rasulullah saw menjawab : ada dua orang laki-laki yang melewati suatu kaum yang memiliki berhala, yang tidak seorangpun yang dapat melewatinya sehingga ia berkorban sesuatu untuk berhala itu. Maka kaum itu berkata kepada salah seorang laki-laki tersebut : berqurbanlah! Laki-laki itu berkata : saya tidak punya sesuatu untuk saya qurbankan. Mereka berkata : berqurbanlah walau dengan seekor lalat. Maka laki-laki tersebut berqurban (untuk berhala) dengan seekor lalat. lalu kaum itu melepaskannya, dan (ketika meninggal) dia masuk neraka. Dan kaum itu berkata kepada lelaki yang satunya : berqurbanlah! Lelaki tersebut menjawab : saya tidak akan berkorban sesuatupun kepada siapapun selain Allah. Maka kaum itu membunuhnya, dan ia masuk surga “( HR. Ahmad)

bullet

Mengagungkan Syi’ar Allah dan wujud ketaqwaan.

Allah SWT. berfirman:

ذَلِكَ وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَئِرَ اللهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوبِ

“Demikianlah (perintah Allah). dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, Maka Sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.” (QS. Al Hajj : 32)

لَنْ يَنَالَ اللهَ لُحُومُهاَ وَلاَ دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ

Daging-dagingnya dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.” (QS. Al Hajj : 37)

bullet

Menghidupkan sunnah Nabi Ibrahim as.

bullet

Semangat berbagi dan kasih sayang dengan orang lain.

KETENTUAN-KETENTUANNYA :

  • Waktu penyembelihan : setelah waktu sholat Idul Adha sampai akhir hari tasyriq (ashar /menjelang maghrib tanggal 13 Dzul hijjah)
  • Yang disembelih merupakan binatang ternak seperti kambing, sapi, unta dan yang sejenisnya.
  • Binatang tersebut telah cukup umur untuk disembelih . Unta ; telah genap 4 tahun dan masuk tahun kelima, sapi ; telah genap 2 tahun dan masuk tahun ketiga, dan kambing ; telah genap 1 tahun dan masuk tahun kedua.
  • Yang lebih afdlol setiap jenisnya adalah yang paling gemuk atau yang paling mahal.
  • Satu ekor kambing atas nama satu orang, dan satu ekor unta atau sapi atas nama 7 orang.
  • Tidak cacat dan tidak sakit, seperti: katarak, buta, pincang, sangat kurus, lumpuh, ompong, dsb.
  • Jika mampu, diajurkan bagi yang berkurban untuk menyembelih sendiri dan mengucapkan : bismillahi allahu akbar, ya allah ini dari dan untukMU, atas namaku/fulan (sebut nama yang berkurban) (HR. At Turmudzi dan Abu dawud).
  • Jika  tidak mampu, dapat diserahkan kepada orang lain, dan yang berqurban menyaksikannya, sebagaimana sabda Rasulullah saw kepada Fathimah :

    wahai Fathimah berdirilah dan saksikanlah qurbanmu, sesungguhnya qurban tersebut menghapus dosa-dosa yang telah engkau lakukan diawal tetesan darahnya, dan ucapkanlah : Inna sholatii wanusuki wamahyaaya wa mamaati lillahi robbil ’alamin, laa syariikalahu wabidzaalika umirtu wa ana awwalul muslimin.

  • Jika penyembelihannya menggunakan jasa orang lain (komersil), upah penyembelihan menjadi tanggung jawab dari yang berkurban, dan upah tidak boleh diambilkan dari bagian binatang qurban.(HR. Bukhari & Muslim)
  • Syarat menyembelih :disembelih oleh seorang muslim atau ahlu kitab, berakal sehat, niat untuk menyembelih, tidak ditujukan kepada selain Allah, menyebut nama allah, menyembelih dengan alat yang tajam,
  • Adab menyembelih : menghadap qiblat, berlaku ihsan saat menyembelih( dengan alat yang tajam dan dilakukan dengan singkat), memotong saluran makanan dan pernafasan, tidak mengasah pisau atau parang dihadapan binatang yang mau disembelih.
  • Ketentuan bagi yang berkorban : tidak memotong kuku dan rambut mulai tanggal 1 Dzulhijjah sampai qurbannya disembelih; sebagaimana Sabda Rasulullah saw. :

إِذَا دَخَلَ الْعَشْرِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلاَ يَأْخُذْ مِنْ شَعْرِهِ وَلاَمِنْ أَظْفَارِهِ شَيئاً حَتَى يُضَحِّيَ»،. رواه أحمد ومسلم

”jika telah masuk bulan Dzulhijjah, dan seseorang diantara kalian ingin berkurban, maka janganlah ia memotong kuku dan rambutnya sedikitpun sampai qurbannya disembelih ”(HR. Muslim dan Ahmad)

Adapun bagi yang melanggarnya , henyaknya ia beristighfar kepada Allah.

  • Disunnahkan bagi yang berkurban untuk memakan daging kurbannya, menghadiahkan kepada kerabatnya dan tetangganya, dan membagikannya kepada orang-orang faqir dan miskin, dan sebagian dapat disimpan (QS. Al Hajj ; 28 &36, HR Bukhari & Muslim)

Wallahu a’lam bish showab.

المراجع:  (Referensi)

 –        الملخص الفقه : الدكتور صالح بن فوزان بن عبد الله الفوزان

–        منهاج المسلم : أبو بكر الجزائري

–        فقه السنة : السيد سابق

–        أحكام الأضحية والذكاة : الشيخ / محمد بن صالح العثيمين

–        الدعوة إلى الله في موسم الحج : الشيخ العلامة عبدالعزيز بن ناصر الرشيد

–        بعض أحكام الأضحية ومشروعيتها : عبدالملك القاسم

–        سبل السلام شرح بلوغ المرام من جمع أدلة الأحكام : الشيخ الإمام محمد إسماعيل الأمير اليمني الصنعاني

–        القول المفيد على كتاب التوحيد : : الشيخ / محمد بن صالح العثيمين

–        شرح العقيدة الطحاوية : الإمام القاضي علي بن محمد بن أبي العز الحنفي الدمشقي

–         http://saaid.net/mktarat/hajj/58.ht

Comments

comments

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

You may also like...

1 Response

  1. Rifai mengatakan:

    binatang qurban baik kambing atau sapi yang baik sesuai syarat sah untuk qurban, semoga banyak yang dapat merasakan bahagia mendapatkan qurban

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *